Ikut Serta Festival dan Pameran Seni Tradisi Jawa Tengah 2014

Tanggal 6 hingga 8 Mei 2014 saya turut hadir di  Pendhapa Ageng dan Galeri Seni Rupa Taman Budaya Jawa Tengah, Solo, Jawa Tengah mengikuti Festival dan Pameran Seni Tradisi Jawa Tengah yang diselenggarakan oleh Kemendikbud dan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jawa Tengah.

Pameran senirupa diikuti sekitar 50 pelukis dari Jawa Tengah, antara lain Joko Espe, Petrusi, Totok Setiabudi, Condro, Mami Kato, Irul, Boedi Koewat, Cak Min, Ireng Wawan, Sujono, Nugroho, dll.

Inilah sekilas slide foto rekaman jalannya acara tersebut.

This slideshow requires JavaScript.

CAUSA PRIMA

Lukisan cat minyak di kanvas berukuran 70cm X 90cm.

cp 003 cc

cp 001 cc

cp 002 cc

Inilah beberapa lukisan yang saya siapkan untuk Pasar Seni Lukis Indonesia 2014 nanti di Surabaya mulai tanggal 3 sampai 12 Oktober 2014.

CARPE DIEM

My new oil painting on 70cm X 90cm canvas.

001 Carpe Diem b

Kalimat lengkap ucapan Horatius ini,  “carpe diem, quam minimum credula postero” yang berarti: “petiklah hari dan percayalah sedikit mungkin akan hari esok.”

Maksud pepatah ini adalah menganjurkan orang untuk hidup dan memanfaatkan hari ini secara optimal tidak menunda sesuatu untuk hari esok, dengan begitu kita lebih dapat memanfaatkan waktu yang diberikan secara maksimal.

Squirrel, My Second Handpainted Genuine Leather Bag

And this is my second handpainted genuine leather bag.

05 sq

Made from leather scraps, this design called SQUIRREL because inspired by a squirrel holded on my back.

This slideshow requires JavaScript.

Making Handpainted Genuine Leather Bags

012 fl

009 fl

001 fl

For a few moment, making handpainted genuine leather bags became my new art expression. It’s a totally different kind of hands skill.

This slideshow requires JavaScript.

Lukisan “4 Jendela”

Baru saja saya menyelesaikan sebuah lukisan berjudul “4 Jendela” dengan cat minyak di kanvas berukuran 70cm X 90cm.

4 jdl 20140417_185231 cc

“4 Jendela”

Dari jendela pertama kulihat merah dan putih

Merah menyerah, putih merintih

Merahnya kabur, putih pun luntur

 

Dari jendela kedua kulihat emas segunung

Ditimang-timang si Upik dan Buyung

Putra putri kaum berjaya kenyang puji dan sanjung

 

Dari jendela ketiga kulihat manusia melata

Menunggu jatuhan remah roti tuannya

Demi secuil gula, siap membunuh sesama jelata

 

Dari jendela keempat kulihat hewan hewan berdasi

Jilat kesana kemari, injak di sana tindas di sini

melumat emas dan remah roti, rakus tak terperi

 

2 Lukisan Abstrak saat Gerhana Bulan April 2014

Menangkap momentum gerhana bulan kemarin, saya begadang bersama beberapa teman, melukis bersama dengan tema gerhana. Inilah 2 karya hasil abstraksi dan intepretasi kejadian alam itu.

Lukisan pertama, “Gerhana Bulan April 2014″ oil on canvas, 80cm X 100cm, MosF, April 2014. “Lalu bulan ditelan bumi, sesaat mereka bercinta lewat bayangan dan cahaya. Apatah semu dan nyata jika rasa masih bisa menyatu.”

cc 20140416_203057

Lukisan kedua, “MESRA”, oil on Canvas, 70cm X 90cm, MosF, April 2014.

cc 20140416_203201

Tks!

“Gadis Rambut Merah” Akulturasi Budaya Lokal dan Global.

Hari ini saya menyelesaikan lukisan “Gadis Rambut Merah” dengan cat minyak di kanvas berukuran 100cm X 140cm.

010 20140415_222023

Dalam lukisan ini dikisahkan proses akulturasi antar budaya nusantara dan dengan budaya global yang dialami seorang gadis Dayak. Di sebelah kiri adalah akulturasi budaya Dayak dengan budaya dari Jawa, dan di sebelah kanan akulturasi budaya Dayak dengan budaya global. Masing-masing bagian dilambangkan dengan ikon yang mewakili.

Inilah proses pembuatannya.

001 20140412_144108

003 20140412_184819

005 20140415_173924

007 20140415_200302

011 20140415_222128

Galeri Lukisan Moses, Persiapan Pameran

Mengira bahwa Pasar Seni Lukis Indonesia 2014 di Surabaya akan diselenggarakan seperti biasanya pada bulan Mei, saya pun menyiapkan sederetan lukisan untuk event itu. Ternyata menurut info terbaru, kegiatannya diadakan bulan Oktober 2014 nanti.

Alhasil belasan lukisan yang disiapkan pun saya boyong untuk dipamerkan di Galeri Lukisan Moses (GLM), yang beberapa waktu lalu kosong karena saya tinggalkan ngamen melukis dan menyanyi kemana-mana.

Dibantu anak-anak saya Ocha, Asie, Yana, Ima, Billy dan istri saya, Ester, kami mulai bersih-bersih halaman yang dipenuhi grafiti vandalis, lalu bebenah bagian ruang pajang baik di basement, lantai 1 dan lantai 2.

c016 20140406_143731

c011 20140406_143340

c008 20140406_142945

c006 20140406_141013

c005 20140406_133934

c003 20140406_132201

c001 20140406_131836

Selepas itu saya pun mengisi waktu dengan melukis beberapa karya baru.

berkata-kata dengan lukisan, melukis dengan nada dan kata-kata

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 25 other followers